ARTIKELKAJIANNW ONLINE

شعبان شهر الصلاة على النبي صلى الله عليه و سلم

NW Online | Rabu, 10 April 2019 10:00

بسم الله ما شاء الله لا يسوق الخير الا الله

بسم الله ما شاء الله لا يصرف السوء الا الله 

بسم الله ما شاء الله ما كان من نعمة فمن الله

بسم الله ما شاء الله لا حول و لا قوة الا بالله

الحمد لله رب العالمين و الصلاة و السلام على أشرف الانبياء و المرسلين سيدنا محمد الفاتح لما أغلق والخاتم لما سبق ناصر الحق بالحق و الهادي الى الصراط المستقيم و على آله و صحبه حق قدره و مقداره العظيم،،،،،، سبحانك لا علم لنا الا ما علمتنا انك انت العليم الحكيم،،،،، اما بعد

Seperti yang telah kita ketahui bahwa baginda Rosulullah waktu dalam perjalanan Isro’ dan mi’roj, beliau mendapatkan perintah solat fardlu 5 kali dalam sehari, dan setelah itu beliau dan para sohabatnya mengerjakan dan melakukannya sesuai perintah Allah dengan menghadap ke Baitul Maqdis yang ada di Palestina , dan pada bulan sya’ban ( saat ini ) Allah memerintahkan kekasihnya baginda Rosulullah untuk menghadap ke Ka’bah Musyarrofah sebagai ganti dari Baitul maqdis, firman Allah ;

فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَحَيْثُ مَا كُنْتُمْ فَوَلُّوا وُجُوهَكُمْ شَطْرَه

Inilah salah satu dari keistimewaan dan kemuliaan dari bulan sya’ban .

Bulan Rojab, bulan yang diharamkan Allah telah kita lalui, sekarang kita berada di dalam syaban bulan dimana Rosulullah selalu minta barakah apa yang ada di dalamnya, bulan dimana Rosulullah bersabda

شعبان شهري

“ Sya’ban adalah bulanku“

Pada bulan yang penuh barokah  ( tersebut ) ( ini ) ada 2 amalan supaya kita memperbanyaknya.

Yang pertama adalah berpuasa sunnah, sebagaimana Rosulullah pernah ditanya oleh seorang sohabat :

يا رسول الله أي الصوم أفضل بعد رمضان ؟ قال شعبان لتعظيم رمضان ( رواه الترمذي

“Wahai Rosulullah, Puasa apa yang paling baik dilakukan setelah puasa Romadlon ? Rosulullah menjawab : Puasa bulan Sya’ban karena mengagungkan Romadlon.” (HR. Tirmidzi)

Tapi puasa bulan sya’ban tersebut betul-betul dianjurkan kalau dilakukannya mulai tangal 1 sampai 15 dan lebih dianjurkan lagi ketika tanggal 13,14 & 15, sedangkan setelah tanggal 15 sampai akhir sya’ban justru seorang lebih baik untuk tidak berpuasa.

Sabda Rosulullah :

إذا انتصف شعبان فلا تصوموا حتى رمضان
( رواه ابن خزيمة)

“ Apabila telah lewat setengah dari bulan sya’ban maka janganlah kalian berpuasa sehingga datang bulan Ramadhan “.

Yang kedua dari amalan yang supaya kita memperbanyak ketika bulan sya’ban adalah membaca solawat kepada baginda Rosullah , karena pada bulan sya’ban Allah telah menurunkan firmannya:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا 

Namun ada sebagain orang yang mengatakan dan menganggap bahwa  sebagian solawat tidak boleh untuk diucapkan dan dilafadkan seperti solawat nariyyah dan solawat munjiah dengan alasan karena Rosulullah tidak pernah membacanya , lantas bagaimana dengan qosidah-qosidah yang sekarang banyak tersebar luas yang tentunya Rosulullah juga tidak pernah membacanya???

Mari kita renungi firman Allah diatas, perintah membaca solawat kepada Rosulullah adalah berbentuk umum, artinya dengan lafad apapun solawat yang kita baca, semuanya adalah termasuk firman Allah, yang salah dan yang keliru adalah orang yang tidak mau membaca solawat kepada Rosulullah atau mereka yang menyalahkan orang yang membaca solawat kepada Rosulullah.

Mengapa mereka lebih senang melarang orang yang berbuat kebaikan?

Mengapa mereka membiarkan kemungkaran dan kemaksiatan yang terjadi disekeliling mereka?

Yang mereka lakukan bukannya amar ma’ruf dan nahi mungkar tapi justru amar mungkar dan nahi ma’ruf.

Apa mereka sudah lupa dengan firman Allah :

أَرَأَيْتَ الَّذِي يَنْهَى (9) عَبْدًا إِذَا صَلَّى

“Bagaimana pendapatmu tentang orang yang melarang, seorang hamba ketika mengerjakan shalat”

Prof. Dr. Abuya Assayyid Muhammad Alawi Almaliki AlHasani رحمه الله menerangkan tentang keutaman membaca solawat kepada baginda Rosulullah, dalam kitab beliau: ماذا فى شعبان

1. Dengan solawat kepada Rosulullah , Allah akan memberi kepada orang yang membacanya dengan ikhlas walaupun hanya 1 kali dengan 10 rahmat, dan mengangkatnya dengan 10 derajat , dan mencatatnya dengan 10 kebaikan , serta mengahapus darinya 10 kejelekan, sabda Rosulullah:

من صلى علي من أمتي صلاة مخلصا من قلبه صلى الله عليه بها عشرا و رفعه بها عشر درجات و كتب له بها عشر حسنات و محا عنه بها عشر سيئات (رواه احمد)

2. Orang yang banyak membaca solawat kepada Rosulullah maka Rosulullah akan menolongnya besok pada hari kiamat dan dia akan menjadi orang yang paling dekat dengan baginda Rosulullah SAW. sabda beliau :

من صلي علي كنت له شفيعَه يوم القيامة. رواه أبو داود  

3. Doa’ seseorang tidak akan diangkat kelangit sehingga orang yang berdoa’ membaca solawat terlebih dahulu kepada baginda Rosulullah, sabda Rosulullah ;

ما من دعاء الا بينه و بين السماء حجاب حتى يُصَلَّى عليَّ فإذا صُلَّيَ عليَّ انخرق ذلك الحجاب و رفع الدعاء ( رواه الديلمي)

4. Dengan memperbanyak membaca solawat kehidupan seseorang akan dijaga oleh Allah dari kemiskinan dan kekurangan. Sebagaimana diriwayatkan oleh sohabat sahl bin sa’ed:

جاء رجل الى النبي صلى الله عليه و سلم فشكا اليه الفقر و ضيقَ العيش, فقال له رسول الله : إذا دخلت منزلك فسلم إن كان فيه أحد أو لم يكن فيه أحد, ثم سلِّمْ  عليَّ واقرأ { قل هو الله إحد } مرة واحدة ( رواه ابو موسى المديني )

 “ Telah datang seseorang kepada Rosulullah yang mengadu masalah kemiskinan yang dialaminya, kemudia Rosulullah berkata : apabila kamu masuk keadalam rumahmu  maka ucapkanlah salam baik ada orang atau tidak ada orang, kemudian ucapkan solawat kepadaku dan bacalah 1 kali

قل هو الله أحد

5. Amalan seseorang kurang barokahnya bahkan tidak ada barokahnya sebelum dimulai dengan membaca solawat kepada Rosulullah, sabda Rosulullah :

كل أمر ذي بال لا يبدأ بحمد الله و الصلاة عليَّ فهو أقطع ممحوق من كل بركة

Begitu juga dengan suatu majlis atau perkumpulan kalau tidak ditutup dengan bacaan solawat kepada Rosulullah maka majlis tersebut kurang barokahnya, sabda Rosulullah :

مَا جَلَسَ قَوْمٌ مَجْلِساً لَمْ يَذْكُرُوا الله فِيهِ وَلَمْ يُصَلُّوا عَلَى نَبِيِّهِمْ إِلاَّ كانَ عَلَيْهِمْ تِرِةً. رواه أبو داود

Itulah diantara sekian banyak dari pada  keutamaan dan keistimewaan  membaca solat kepada baginda Rosulullah , jangan sampai kita termasuk orang–orang yang bahil untuk membaca solawat kepada Rosulullah ketika nama Rosulullah di sebut, sabda Rosulullah :

البخيل من ذُكرتُ عنده فلم يُصَلِّ عليَّ. رواه النسائي

Sumber: Hai’ah Ash-Sofwah Al-Malikiyyah

NW Online

Situs Nahdlatul Wathan Online | NW Online, Media Resmi Nahdlatul Wathan

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker