ARTIKELNahdlatul Wathan

Nasihat Cinta Maulanassyaikh dalam Kitab Mi’rajussibyan Ila Sam’i Ilmil Bayan

EDISI KAJIAN KARYA ILMIAH MAULANASSYAIKH (1)
*******************
NASIHAT CINTA MAULANASSYAIKH TGKH. MUHAMMAD ZAINUDDIN ABDUL MADJID DALAM KARYA KITAB MI’RAJUSSIBYAN ILA SAMA’I ILMIL BAYAN UNTUK PARA PEJUANG ILMU DAN PEKHIDMAT KEUMMATAN.
النبذ و النصائح الحبية من مولاناالشيخ محمد زين الدين ابن الحاج عبد المجيد المشهور قدس الله سره المكتوبة فى كتابه شرح معراج الصبيان الى سماء علم البيان
Oleh:
al-Faqier al-Haqier al-Haj Fahrurrozi Dahlan. QH. (Alumni MDQH Angkatan 33, Khodim Tholabat al-Ilmi bi Ma’had Darinnajihin NW Bagik Nyala, Sakra Barat Lotim-Sekjend PB NW)
Bismillahi wa bihamdihi
Assalamualaikum Wr Wb.
Izinkan al-faqier untuk mengambil hikmah dan mutiara berkah pembelajar dari karya Maulanassyaikh ini karya dalam bidang Ilmu Balaghah yang beliau sebut dengan Mikraj al-sibayan ila sama’i ilmi al-Bayan. Dengan metode pembahasan analisa teks dan konteks (Thariqah tahliliyyah nushusiyyah) agar lebih cermat dipahami oleh siapapun yang membaca karya ini.
Pembahasan kali ini tidak dalam konteks mensyarahkan (menjelaskan satu persatu dari narasi kitab ini) tapi al-Faqier ingin menganalisanya dari untaian pesan-pesan yang tersurat maupun yang tersurat dari apa yang ditulis oleh Maulanassyaikh TGKH. M. ZAINUDDIN ABDUL MADJID AL-MASHUR.
Kajian ini penulis lihat dari sisi teks dan naskah kitab ini.
Pertama: Kitab ini terdiri dari 46 halaman dengan tulisan berbahasa Arab. Kitab ini adalah syarah dari Risalah (الرسالة) tulisan singkat berupa matan (المتن) yang disusun oleh al-Allamah as-Sayyid Ahmad bin Zaini Dahlan.
Kedua: Kitab ini disusun oleh Maulanassyaikh setelah pulang dari Madrasah Al-Shaulatiyah pada tahun 1935 dimana termaktub dalam Catatan Pengantar dari Maha Guru beliau Maulanassyaikh Hasan Muhammad Al-Massyat tertanggal 6 /12 (Zulhijjah) 1355 berarti ini pada musim haji tahun 1935 M.
Kemudian kitab ini ditaqriz (dipuji dan diberi kata pangantar lagi oleh Maha Guru beliau yang kedua Maulanassyaikh Assyayyid Muhammad Amin Kutbi dengan catatan tangan Maulanassyaikh Sayyid Muhammad Amin Kutbi yang tertulis tanggal 6 /12 (Zulhijjah) 1367 bertepaan di saat beliau menjadi amirul hajj delegasi RIS SUNDA KECIL (BALI/LOMBOK/SUMBAWA/NTT) tepatnya pada tahun 1947 dua tahun setelah Kemerdekaan Republik Indonesia diproklamirkan.
Ketiga: Nama Kitab ini sangat filosofis dan sosiologis:
Kitab ini namanya:
Mikroj: Tangga
Assibyan: Anak-anak Kecil
Ila Samai: Menuju naik ke langit
Al-Bayan: Penjelasan yang lugas.
معراج الصبيان الى سماء علم البيان
Kitab ini sesungguhnya memberikan inspirasi bahwa belajar ilmu balaghah harus telaten dan sabar seperti anak kecil yang sedang belajar berjalan pelan pelan selangkah demi selangkah menuju keberhasilan.
Keempat: Kitab ini beliau istilahkan dengan al-Jam’u ( جمع العبد الفقير)
Menghimpun bukan menyusun – mengarang- (تأليف و تصنيف). Semata mata ketawaddhuan beliau atas ilmu yang dimiliki meski sudah menjadi Alim Allamah. Ketawadduan beliau terlihat dari coretan oretan karya beliau dengan sebutan Jama al-abdu al-faqiiru hanya sebatas penghimpun dari sana sini sehingga menjadi karya sederhana ini.
Kitab ini ditulis oleh orang yang sangat tawadhu’ terlihat dalam ungkapan Maulanassyaikh :
فيقول العبد الفقير الراجى من ربه نيل الأمانى الحقير محمد زين الدين ابن الحاج عبد المجيد الفنشورى الأنفنانى
Kelima: Kitab ini diapresiasi oleh maha guru beliau Maulanassyaikh Hasan Muhammad al-Massyath yang kemudian memberikan gelar pujian kehormatan kepada beliau dengan sebutan:
فانى تناولت شرح معراج الصبيان الى سماء علم البيان
للأخ المجاهد فى سبيل إعلاء شؤو العلم
الأستاذ محمد زين الدين بن عبد المجيد الأنفنانى
Beliau disebut sebagai al-akhy karena bisa jadi Maulanassyaikh Hasan Massyath juga tidak terlalu jauh beda umurnya dengan Maulanassyaikh TGKH. ZAM.
Beliau diberi gelar al-Mujahid fi sabiili sya’wil ilmi – pejuang yang tangguh dalam bidang ilmu pengetahuan.
Beliau disebut sebagai al-Ustaz sang guru besar sang profesor dalam bidang ilmu agama. (Lihat Mikraj assibyan halaman-3).
Keenam: Kitab ini juga diapresiasi oleh Maulanassyaikh Sayyid Muhammad Amin Kutbi dalam syair yang beliau susun:
فقد اطلعت على معراج الصبيان الى سماء علم البيان للأستاذ الجليل الشيخ محمد زين الدين ابن الحاج عبد المجيد الفنشورى مؤسس نهضة الوطن الدينية الإسلامية (ص: ٤)
Beliau menyanjung muridnya dengan sebutan al-Ustaz, assyaikh Al-Jalil.
Dengan penuh kekaguman beliau bersenandung syair:
لله زين الدين فى فضله * فى مجده السامى وفى نبله
له يد بيضاء دلت على * جوهرة المكنون فى أصله
له تآلف كزهر الربا * قد ضمت الشكل الى شكله
فى ساحة العلم له معهد * لا يبرح الطلاب فى ظله
ينهض بالنشيء الى مستوى * بذلك المعراج من قوله
فالله يبقيه ويعلي به * فى انفنان العلم فى أهله
تحية كالمسك منشورة * من حرم الكون الى حله (ص: ٤)
Syair ini lebih dari 40 an tahun tidak pernah diizinkan oleh Maulanassyaikh TGKH. M. ZAM untuk dinasyidkan oleh para santri NWDI, NBDI baru beliau mengizinkan setelah ditegur oleh Syaikh M. Yasin Isa Al-Fadani sang Musnidudunna saat berziarah ke Maulasyyaikh TGKH. M. ZAM sekitar tahun 1982-an. Mana kala santri MDQH saat itu ingin melagukan nasyid ini Maulanassyaikh melarangnya dan diketahui oleh Syaikh M. Isa Al-Fadani dengan teguran keras, خليهم حتى يعرفوك
Biar kan mereka melagukan syair itu agar manusia tahu keilmuan dan kealimanmu.
Ketawadhuan Maulasyyaikh terlihat di hadapan para ulama Makkah seperti di hadapan Syaikh Yasin Isa al-Fadani.
BAGIAN KEDUA:
Nasihat-nasihat Mulia dari Maulanassyaikh untuk para pejuang dan seluruh abituren NW juga untuk kaum muslimin muslimat.
PERTAMA: ARTI KETAWADDHUAN
Arti rendah hati terlihat dan tercermin dalam tulisan beliau yang tak bangga dengan gelar apapun melainkan pujian dan kemuliaan dari Allah yang dicari dan dinanti. Beliau menyebut dirinya dengan sebutan al-abdu al-faqiiru (العبد الفقير) Hamba Yang amat faqir yang selalu mengharap rahmat karunia dari Allah swt. Beliau menyebut diri seperti ini semata-mata tawaddhu kepada Allah dan juga tawaddhu kepada semua orang. Menyebut nama diri dengan sebutan Muhammad Zainuddin bin Haji Abdul Madjid al-Anfanani al-Indunisiy. Menyebut nasab keturunan sekaligus tempat dilahirkan dan dibesarkan di AMPENANI (sebutan orang Arab untuk semua yang berasal dari Lombok dan Kewarganegaraan beliau tak luput disebut al-Indunisy- Orang Indonesia)
Kedua: Perjuangan menuju ke puncak kesuksesan harus melalu tangga proses Usaha dan kesungguhan.
Di lembar kedua dari kitab mikrajussibyan ini tertulis syair yang indah dan menginspiratif yang istilah tak lazim bagi siapa pun.
Ungkapan beliau sebagai berikut:
قال ابن أخت خالة الشارح المؤلف حفظه الله تعالى
يامن يروم سما البيان وهو أتى*بغير (معراجها) أقصر ولا ترم
هلا أتيت به حتى اذاانتصبا* (نوديت بالرفع مثل المفرد العلم)
Berucap: Anak Saudari Bibik dari garis perempuan Penyusun kitab ini. Maulanassyaikh tak lupa menyebut saudari dari ibu kandung beliau yang secara status sama kedudukannya sebagai ibunya juga. Ini bahasa tingkat tinggi sebagai penghormatan Maulanassyaikh kepada paman dan bibik beliau.
Kemudian makna syair ini:
Duhai siapa saja yang menginginkan langit ketinggian penjelasan maka dia harus berusaha namun tanpa menaiki tangga demi tangga menuju ketinggian itu, Maka mundurlah tak akan pernah tercapai dan sampai.
Hendaklah berusaha menaiki tangga demi tangga itu sampai berdiri tegak kemudian Anda dipanggil disebut dengan predikat keilmuan seperti satu-satunya Bendera yang berkibar menjulang tinggi.
Nasihat Maulanassyaikh ini penting diresapi karena perjuangan bukan hal yang gampang tapi memerlukan kesiapan jiwa dan raga dalam meraih kemenangan itu.
Perjuangan memerlukan tangga demi tangga untuk mencapai puncak kesuksesan dan keberkahan.
Ketiga: Penghormatan Maualanasssyih terhadap Gurunya.
Sanjungan Maulanassyaikh TGKH. M. ZAM terhadap maha guru beliau tertuang dalam kitab ini dengan sebutan:
تطريز شمس العرفان وسحر البيان ببديع المعانى والبيان صاحب التقريرات السنية والتحزيرات السنية بركة الانام فى بلد الله الحرام ومهذب السالكين مفيد الحلال والحرام شيخنا العلامة الفاضل الذى لا رياء ولا سمعة وقدوتنا الرباني الكامل الذى طهر الله قلبه ولسانه وسمعه ذى الهمة العصامية والنشاط مولانا الشيخ أبى على حسن محمد المشاط
Sungguh penghormatan yang luar biasa diberikan untuk guru mulia beliau dan ini patut menjadi pelajaran berhaga bagi seluruh abituren NW yang telah mengaji dan menuntut ilmu pengetahuan. Coba perhatikan pujian itu:
Beliau sebut sebagai penulis kitab yang handal, manusia penuh berkah di tanah haram , petunjuk jalan sufistik, tempat bertanya halal haram, anutan yang sempurna, bersih hati lisan dan pendengarannya dari sifat riyak dan sum’ah, sang motivator yang tangguh.
Begitulah adab sang murid kepada gurunya dengan penuh sanjung dan hormat dalam batas-batas keadaban dan kepatutan.
Keempat: Adab dan penghormatan Maulasyyaikh terhadap teman sebayanya sekaligus teman se-kamar dan adik kelasnya.
Dulu waktu al-faqir mengaji kitab ini di hadapan Maulanassyaikh beliau sering menceritakan akhlak dan adab berteman waktu mengaji di temannya sendiri. Teman beliau yang masih muda belia jauh lebih senior maualanasssyih dibanding temanya itu, tapi dia sangat alim dalam ilmu fiqh Syafiiyah. Saya pun belajar membaca kitab dihadapan temanku. Temanku itu bernama, Assyaikh Abdul Hamid bin Abdirrobb al-Yamani. Itulah bahasa Maulanassyaikh saat itu. Cerita itu dituangkan dalam catatan kaki (foot note) kitab Mikrajussibyan hal. 9 sebagai berikut :
ان الظروف والحروف والجمل* اذا تلت موصولها فهي الوصل
وهى حال بعد تعريف حصل * وبعد ذى التنكير نعت لم يزل
وخبر لمخبر عنه اتصل * وقيل ان النحو فى هذى كمل ٢>
انشدنى هذه الأبيات مرارا عند قراءة المنهاج وشرحه المحلى وفتح الجواد بمكة المشرفة حوالى سنة ١٣٥٢-١٣٥٣ ھ
صاحبى وشيخى الشاب الفقيه الفاضل الشيخ عبد الحميد بن عبد الرب اليمانى المتوفى بها فى ذي الحجة عام ١٣٥٤ ھ رحمه الله رحمة الابرار وجعلنا واياه من سكان الجنات التى تجرى من تحتها الأنهار. أھ.
Maulanassyaikh TGKH. M. ZAM bercerita sering sekali beliau bersenandung dengan syair kaidah nahwu itu setiap kali saya mengaji dan membaca kitab al-minhaj dan syarah minhaj, al-muhalla, dan saat membaca kitab fathul jawad saat saya masih di Makkah al-Mukarramah. Dia adalah Sohiby teman dekatku sekaligus guruku yang masih muda sang faqih yang mulia dialah Syaikh Abdul Hamid bin Abdurrobb al-Yamani wafat pada bulan zulhijjah tahun 1353 H. Bertepatan pada tahun 1934 M.
Al-kisah langsung dari Maulanassyaikh kisah keakraban biliau dengan teman sekaligus gurununya, di mana Syaikh Abdul Hamid bin Abdurrab al-Yamani ini disuruh pulang duluan ke kost Maulanassyaikh untuk istirahat dan kunci pintu di taruh di atas pintu kamar, secara tak sadar tangan Syaikh Abdul hamid digigit kalajengking, Syaikh Abdul Hamid menjerit kesakitan, sehingga datang Maulanasyyaikh mengobatinya dengan mantera Sasak yang mohon maaf ” agak Jorok” , bahasa mantera itu, TELEDU TELEDE, TELU MATEN TELE” , beliau membacanya tiga kali di tangan Syaikh Abdul Hamid, sepontan penyakitnya hilang dan Syaikh Abdul Hamid minta diajarkan doa itu dan minta diijazahkan bahkan mau dimuat di karya kitab beliau. Begitulah etika adab sang sahabat dan murid. Syaikh Abdul Hamid ini tak panjang usianya dan Maulanassyaikh hanya muzakarah kurang lebih setahun sebelum Maulanassyaikh balik ke Lombok.
KELIMA: MENGHARGAI KARYA ORANG LAIN DAN TETAP MERENDAH DIRI di KALANGAN ULAMA YANG LAIN.
Maulanassyaikh seorang yang sangat alim, ahli syair. Ahli memberikan kesimpulan yang tepat dengan menyimpulkan dalam bait syair.
Coba perhatikan bahasa beliau:
وها أنا أتطفل بنظمها بقولى:
Ini saya mencoba mengikut-ngikut seperti anak kecil untuk menyusun syair dengan ucapanku:
ومرسل له علاقة تعد* عشرا وما زاد اليها قد يرد
فسبب مسبب جزء وكل * وأول ماكان محل ما يحل
وآلة تمامها مجاورة * واجعل إلهى خير عمرى آخره
Sekelas Maulanassyaikh masih menganggap diri masih ikut ikutan (Milu bawang=Sasak) dalam hal menyusun syair, apalagi kelas kita yang belum tahu alif bengkok.
Inilah orang yang alim, laksana padi kian berisi kian merunduk.
Patut dicontohi dan diteladani karakter mulia Maulanassyaikh TGKH. M. ZAINUDDIN ABDUL MADJID.
KEENAM: OBSESI MAULANASSYAIKH UNTUK MERAIH KEBAIKAN DI AKHIR KEHIDUPAN DUNIAWI.
Dalam setiap saat dan waktu Maulanassyaikh selalu mengajarkan untuk kita bermunajat kepada Allah agar dikarunia predikat husnul khatimah, terungkap dalam syair beliau,
واجغل إلهى خير عمرى آخره
Ya Allah jadikanlah akhir umurku sebaik-baik umur. (Hal. 18)
Nasihat kecintaan Maulanassyaikh untuk seluruh warga Nahdlatul Wathon dan ummat manusia secara umum.
Umur terbaik adalah umur yang husnul khatimah.
KETUJUH: Hendaklah Cerdas memahami, TETAP SEMANGAT OPTIMIS MERAIH ASA, DAN TETAP BERSYUKUR ATAS JASA KEBAIKAN ORANG LAIN.
Maulanassyaikh mengungkapkan dalam potongan penjelasan beliau:
فتفطن واحرص على هذا البيان تكن ممن ذاق حلاوة البيان ثم اشكر لمفيض الإحسان
Cerdas dan cermat lah dan tetap semangat untuk memahami penjelasan ini sehingga pasti anda merasakan manisnya penjelasan kemudian bersyukurlah kepada yang mencurahkan kebaikan kepadamu. (hal. 22)
Kedelapan:TETAPLAH OPTIMIS DALAM SEGALA DIMENSI KEHIDUPAN DAN PERJUANGAN.
Di penutup kitab ini Maulanassyaikh menjelaskan suka duka perjuangan beliau dalam mendirikan madrasah NWDI pada tahun 1355 H.
Beliau menjelaskan betapa banyaknya fitnah ujian cobaan yang bertubi tubi terlebih saat-saat baru pulang dari Makkah dan membangun lembaga pendidikan yang masih sangat asing di kalangan masyarakat Sasak kala itu.
Beliau berucap:
وهذا آخر مايسره الله الكريم المتين العزيز الحكيم لعبده الفقير الضعيف الفانى محمد زين الدين الصولتى الأنفنانى من جمع كلام العلماء الاعلام لشرح هذا المتن الذى شوهد نفعه للأنام مع اشتغال البال وتغير الأحوال بترادف جنود الفتن وتوال وابل المحن عند القيام بتأسيس مدرسة نهضة الوطن الدينية الإسلامية
عمرها الله تعالى بالعلوم الشرعية والله العظيم أسأل أن يحفظنا من كل محنة ورزية ويبلغنا المأمول و يعصمنا من كل فتنة وبلية بجاه افضل رسول وأن يجعل هذه المدرسة ملجأ للطلبة الكرام وان يجعل الإخلاص فيها حليفنا لانه أقوى دعامة للنجاح وقوام ووصلة بين البعيد والقريب انه سميع مجيب قريب.
Cobaan dan fitnah dalan segala perjuangan terkunci pada keikhlasan yang terparti dalam jiwa para pejuang sebab keikhlasan lah yang paling kuat penopang kesuksesan dan penyambung antara yang jauh dengan yang dekat.
Inilah untaian hati cinta Maulanassyaikh kepada kita para muridnya. Semoga kita meraih keberhasilan dan keberkahan itu. Amin.

NW Online

Situs Nahdlatul Wathan Online | NW Online, Media Resmi Nahdlatul Wathan

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker